Archive | January, 2012

Kuliah Umum Linguistik Madzhab Chomsky (GRATIS)

4 Jan

Host: Bapak Eri Kurniawan

Saya diundang oleh Dosen Pembimbing saya Ibu Nia Nafisah (melalui Facebook sih, hihihi). Berikut rinciannya:

    • Friday
    • Time
      13:30 until 15:00
  • Where
    : Auditorium B FPBS UPI, 229 Setiabudhi Street, Bandung, Indonesia
  • Description:
    Pemateri: Prof. William Davies. Profesor dan linguis dari University of Iowa. Tempat terbatas. Segera daftar dan datang tepat waktunya.
  • Tempat terbatas untuk 120 orang, karena reputasi pemateri (yang terkenal dan pasti penuh >,< ) ternyata aturannya First Served First. Daftar di pintu masuk hari H tanggal 6/1/12 jm 8

Sekian INFO ku 🙂 Details dan pendaftaran tanya disini yah

D

Cat Lovers Diary: Say No to Cat Trafficking XD

4 Jan

Kucing itu sekilas sama kaya boneka loh. Bulunya lembut, pas buat diunyel-unyel kalo lagi stress. Bisa ngerti kalo majikannya marah. Bisa diajak nemenin bobo. Bisa gigit kalo kesel ga diajak maen.

Eh tapi, dulu aku takut sama kucing loh. Kenapa? Pernah dicakar sama kucing (gara-gara malem-malem gak sengaja nginjek ekor kucing, yah mau gimana lagi? Ga keliatan) ampe berdarah. Dan ampe sekarang aku paling deg-degan kalo kaki dicium-cium kucing.

Sekarang sih, banyak yang jual-beli kucing. Kalo di Bandung, di depan BIP suka ngejajar yang jualan kucing. Tapi jujur nih yah. Aku gak suka sama yang namanya jual-beli kucing, apalagi udah gede kucingnya terus dijual. Mending minta ato dikasih, soalnya tampak seperti adopsi (di mata aku sih iyah, lebih halal adopsi daripada jual beli!).

Kenapa ga setuju sama kucing dijual pas udah gede? Karena emang si majikan ga sayang? Ga punya ikatan batin sama si kucing sampe mau maen jual gitu? Kalo aku sih, ga ketemu kucing yang biasa diajak maen aja udah deg-degan kangen setengah mati. Lah ini malah dijual.

Waktu ngetik ini, si Aura (kucing blasteran: Ibu persia anggora, bapak entah apa) bulak balik minta digendong. Dan semakin membuat semangat -ga setuju sama jual-beli kucing-menjadi-jadi. Yes I know, itu lahan pencaharian beberapa orang sih. Hak dia juga, tapi yah gini…tetep ga ridho…ga ikhlas gitu…

Apalagi kalo ada kata tawar menawar…mereka kan jelas hidup… Lucu, unyu (walo kadang gengges pas musim kawin, dan bau kalo abis puup). Hidup mereka, meow mereka ditawar. NO NO NO…

Udahan curhatnya, bapak-bapak di kantor matanya udah tajem banget ngeliatin. Tampak mau ngemakan gara-gara maenan hp mulu.

See you!

From a big fan of cat,
D

Posted from WordPress for Android

Curhat Sore Hari: Tentang Menulis.

3 Jan

Hiaaaaaaaaaa…

Hehehe…Cuma mau curhat dikit sih, daripada gue nyampahin Timeline Twitter mending di sini (jadi bisa panjang dan lebar).

Sekali waktu, (gini ceritanya) ada orang ngasih tau gue pengumuman lomba menulis  (diumuminnya tanggal 16-11-11), lah besoknya gitu dia udah tiba-tiba beres aja tulisannya. Tanpa gue pernah liat dia research ato bikin draft gitu. Awalnya sih amaze, kaget, shock, ngiri. Eh pas diliat, shallow isi tulisannya (sorry to say).

Selintas tadi kepikiran tentang orang yang nulis dalam keadaan super fantastis, sekali nulis (dipikirannya) langsung bilang, “Yes! Tulisan gue bagus dan saatnya diposting!” Yeaahhh miracle happens, tapi ini cuma seperti sekali seumur hidup (shit happens more frequently sih kalo kata gue).

Nulis itu life time experience and achievement, nulis itu bukan proses sekali jadi. Sehebat apapun lo ngarep buat jadi penulis hebat, kalo cuma ngarep tapi tanpa pengalaman gak akan pernah bisa jadi hebat. Dan sehebat apapun penulis, dia pasti butuh proses editing dan revisi. Dan isi tulisan itu mana bisa sekali mikir doang terus jadi, sekali nulis doang terus beres. Nulis 5 menit doang terus selesei dan tiba-tiba published. Ga akan ada yang kaya begini nih(kecuali dengan seizin Tuhan)!

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan ketika menulis. Kalo gue sih gini nih:

1. Anggap setiap tulisan adalah tugas yang harus lo serahin ke dosen dan akan berpengaruh dalam kehidupan lo! Dengan begini, mau ga mau, suka ga suka lo bakal serius dan sepenuh hati ngerjainnya.

2. Kalo tulisan itu dikasih tema, lakukan research terlebih dahulu. Kalo ga dikasih tema (bersyukurlah sama TUHAN YME) PILIH BIDANG APAPUN YANG PALING LO KUASAIN (jadi ga perlu research dan ngehemat waktu ini!)

3. Selalu buat outline. Pikirin masak-masak biar ide nya tersajikan dengan sedap!

4. Ditiap perpindahan ide mesti ada kata penghubung, biar enak dibaca dan kesannya ga loncat-loncat (teringat insiden kamseupay, udah baca? Tulisannya acak-acakan karena emang dari satu ide ke ide lain dia ga nyatu).

5. Selalu usahakan ketika menulis untuk memahami format tulisan. Ada orang yang kebanyakan nulis fiksi jadi kebawa pas nulis non-fiksi? Nah hindari kaya beginian.

6. EDITING, PROFFREADER DAN REVISI! Cintailah mereka. Karena mereka lah yang buat tulisan kita jadi lebih baik dan sempurna. Jangan musuhan sama mereka. Apalagi keras kepala (BIG NO).

7. Serahkan tulisan mu dengan bissmillah dan senyum yang terkembang selebar mungkin(sambil berdoa bahwa tulisan lo akan diterima dengan baik dan lapang dada)

8. Baca ulang tulisan lo dan jadikan itu bahan pembelajaran di penulisan berikutnya.

 

Yah udah sih, curhatnya beres. Akhir kata, jika ada pertanyaan email ke mahadewishaleh@gmail.com

 

Arriva Derci!

D

Cooking Diary: Pancake!

2 Jan

Kemaren tanggal 31/12/11 aku beli es krim. Dan yessss aku kebanyakan belinya, ujung-ujungnya malah bingung ngabisinnya gimana.

Lantas hari ini (2/1/12) Teh Ovi tweet tentang pancakenya yang enak dan menginspirasi aku buat bikin pancake juga… Ini bahan pancake versi Dewi:

*200gr terigu rendah protein (segitiga biru)
*3sdm madu/susu kental manis
*1btr telur (kocok lepas)
*200ml susu full cream
*2sdm gula
*1/2sdt garam
*30gr margarin (cairkan)
*1sdt baking powder
*2gr vanili

Toping:
-Bebas!!!! Es krim sangat disarankan!!!

How to make:
1. campurkan terigu dan gula sampai rata
2. Tambahkan susu, sedikit demi sedikit… Lalu diikuti mentega cair, telur, garam, margarin, madu, vanili.
3. Tambahkan baking powder.
4. Istirahatkan 10 menit
5. Goreng di atas wajan teflon panas yang sudah diolesi minyak/margarin dengan api yang kecil.
6. Balik adonan jika sudah berlubang / setengah matang.
7. Angkat dan olesi susu kental manis. Setelah itu taruh 1scoop/3sdm es krim. (atau taroh apapun suka-suka! Bebas yang penting senang. Hihihi.

Udah sih itu aja, makan dengan hati bahagia (karena buatan sendiri).
Makasi buat Teh Ovi atas inspirasinya :).

Selamat mencoba!!!!

xoxo
Dewi

Posted from WordPress for Android