Archive | September, 2012

Kedai Ramen Bandung

25 Sep

I dooooo love ramen. And my favoritos is Shin Men Ramen :))

Semua orang mulai suka ramen dan kedai ramen pun menjamur di Bandung. Ramen basically is a Japanese noodle dish yang disajikan dengan kuah kaldu, dengan topping bermacam-macam dan bumbu shoyu atau miso *yummy…*

Nah, saking banyaknya restoran ramen di Bandung, bingung dong mau nyesuain isi dompet dengan “rasa” yang pas? Dan saking doyannya ramen, tiap ada restoran buka kedai ramen di Bandung, aku selalu, dan entah dibikin sempet bisa ke sana. Let’s start the “Ramen-ish Story Telling” 😛 (kemudian bingung mulai dari mana)

Jigoku Ramen

Jigoku ramen taken from @jigoku_ramen on Twitter

Ini yang paling murah, jujur bikin penasaran karena saking murahnya. Tempatnya di Jalan Pahlawan Bandung, enak kalau lagi kosong, kalau lagi penuh, beuh, mending lurus terus ke rumah pulang *sejalan sama jalur pulang, anaknya tipe pemalas nunggu tingkat dewa, hahaha*.  Saat itu pas ke sana ada tempat kosong, pas pesen di sebutin menu mereka udah pada mau abis, sisa cuma dikit, yo wes aku coba yang original deh  dan segelas minuman duren. Pas menu datang, minumnya dulu yang dateng, ebuseeettt gedeeee beneeeerrrrr dan segerrrr.  Sukaaa syekali.
Nah pas ramennya dateng, mangkoknya gak terlalu gede, ada toping naruto sayur, daging dan telur. Jujur nih kaget aja dengan harga IDR 6.000 bisa makan ramen komplit. Dan jeng jeng, telurnya dan potongan narutonya tipis bener. Kuahnya gak terlalu kerasa kaldu, dan gak kentel. Memang beberapa ramen di Jepang katanya punya beberapa macam kuah, tapi yang ini enggak kerasa kaldunya. (entah mungkin saya nya yang doyan makanan dengan rasa strong di kuah). (Ramen 6/10, minuman 8/10)

Mie Reman

Mie Reman, Taken from Bandungdiskon.com

Ini Mie Ramen Reman (di sebelah UNPAD DU dan ada cabang di Braga), kece namanya. Aku rasa ini karena dia pake pedes yang luar biasa banget kan. Dateng ke sana ama Putra and Rea, ngantriii dari jam 5 ampe ampir jam 6 bok! Parah banget, pas dan emang penuh. Kadang sampe parkiran orang-orang nungguin. Pas masuk, karena percobaan, aku cobain kuah shoyu as usual. Levelnya minta level 2 (karena lambung gak kuat pedes), Rea level 4, Putra level 3 dan 2 gelas es teh manis + 1 gelas nutrisari. Aku makan level 2 kan, se sendok oke, dua sendok siaga satu, tiga sendok emergency, AMPUUUNNNN pedeesss paraaaahhhhh, dan buat Rea dan Putra yang doyan pedes (mendarah daging itu mah, Acik dan Pakcik dari Padang) merekapun gak kuat. Kalau buat yang doyan pedes, seriously get you HOT culinary orgasm here. Buat yang gak suka pedes, yah bisa pesen yang biasa, cuma kan sayang gak dapet sensasi pedesnya di sini.  (Ramen 7/10)

Sumo Ramen

Ehm, ini tempatnya ada di Tubagus Ismail, depan Alfamart. Penasaran tempatnya karena baru hehehe. Tempatnya sempit, agak sedikit “penuh” buat aku. Ini wajar sih, soalnya dia menarapkan tipe restoran Ramen Bar, jadi kita bisa liat pembuatannya sekaligus. Rasa? Mendekati ramen di Resto lah sekitar 70%, lagi-lagi ini karena kuahnya buat saya encer. Kesana pesen minuman sama Ramen Shoyu *lupa nama, yang penting shoyu*. Dagingnya? Banyaaaaakkk…seneng bangettt liatnya, tapi pas digigit alottt.  Saya duduk di belakang dekat WC, sayangnya pas ke sana entah kenapa rada kotor lantainya dan baunya kurang enak *entah mungkin karena aku duduk di belakang kali yah jadi ke cium*.  (Ramen 7.5/10)

Kuma Ramen

From ceritaperut.blogspot.com

Waktu ditanya sama temen-temen, mereka banyak yang nyaranin aku buat dateng ke kedai Kuma Ramen (yang lain dapet iseng liat-liat review di Twitter dll). Sayangnya Kuma Ramen cuma buka sore-sore sampe malem, otomatis harus cari kawan-kawan. Pas ke sana sama genk ceweks-ceweks cantiks naek motor dari Setiabudhi ke Kuma Ramen (lupa alamatnya yang penting dia ada di belakang Gd. Sate dah). Pas ke sana, as usual, percobaan pertama selalu kuah shoyu ato miso. Dalam keadaan lapar, dan kedinginan kita pesen ramen (di sini kamu bakal di tanya mau makan ramen level berapa, kalo udah di atas level standard harus nambah biaya sekitar 1.000). Gak lama mesen, datenglah ramen pesenan, dan jeng jeng jeng, kuahnya dingin. Padahal kuahnya mendekati rasa autentik ramen Jepang (patokannya shinmen) tapi dingin pamiarsa, dan porsinya kecil dengan harga segitu (agak mahal kalo diitung-itung sama porsinya). Sorrrryyyyy. Dan mienya? Mie nya enakk, kenyal-kenyal gemes :). Kalo aja dia dateng dengan porsi besar dan ngebul, I mean panas, bukan hangat. Pasti enak banget. (Ramennya 8/10)

and the lasttttt

Ramen Cemen

Ramen Cemen from Detik.com

Lagi-lagi pengusaha kuliner di Bandung bisa banget ngasih nama hahaha. Ramen cemen ada di Jl. Wira Angun-angun. Tempatnya kalo malem agak nyempil. Yes, susah dicari. Kebetulan dese, si Ramen Cemen ini nge-hits dengan Ramen Iga Bakarnya. Tertarik dan langsung coba deh akunya. Di sini aku pesen kuah “Asin” dia bilang XO namanya. Ya udah lah, yang penting kuah asin. Nunggu gak lama, dan pas ramen iga bakarnya dateng, asapnya mengebu-gebu! Masih panas-panasnya, di coba kuahnya enyakkkk (Rasanya hampir mirip shinmen kalo di kasih kecap asin agak banyak, serius. Dan harganya kalo di Shinmen 50 rb, di sini 20rb ramen+Iga Bakar. You couldn’t ask for better one. HHAHAHHA). Iganya? Enak, empuk, sayang gak bisa digigit langsung harus dipotel (gosok-gosok dental braces). Mienya enak. Kuahnya? Enak codala-codalaa.. Kalo Shinmen saya kasih nilai 9.5/10. Ini saya kasih nilai 8.7/10.

Segitu aja reviewnya. Semua review makanan ini bergantung pada keberuntunganku, apa datang di saat yang pas ato enggak. Sepertinya kalo semua dalam kondisi yang sama akan sama enaknya. Hehehe. Selain itu lidah dan selera kita juga beda toh? Hehehe. Semoga membantuuuuuu kamu yang cari info mengenai urusan perut!

D

Advertisements

Lip On Lip Series: Pure Lips and Water Color

20 Sep

Since I have lots of new beauty stuffs from Hada Labo Launching Event, then I have so many NEW things to try (and to review on my blog here). Nah lipbalm dan kawan-kawannya aja ada 3 biji kawan-kawan: Pure Lips, Water Color dan Sheer Color. Hahaha, makanya kalau tidak di review ya sayang sekali.

Lip On Lip: Water Color (Kiri), Pure Lips (Kanan)

Lip On Lip ini, buat aku adalah rangkaian perawatan bibir. Selain Pure Lips, Sheer Color dan Water Color, dia juga punya satu atau dua rangkaian lagi, (CMIIW, web resmi Rohto Indonesia nda bisa dibuka 😦 )  Tapi semua rangkaian Lip On Lip dari warnanya semuanya jatuhnya natural sih kalau aku bilang. Entah mungkin dia punya satu pemikiran sama hada labo. Perfect and Simple. *sambung-sambungin terus-terus-terus*

Swatches
*enggak di bibir, lagi kering banget parah duh*

So, ini reviewku.

Color (4/5)

Khusus untuk yang berwarna, Water Color, suka banget warnanya di bibir…natural sekaliii. Dan staying powernya keceeee… Lumayan lama… 4-6 jam-an. Satu hal yang kurang aku suka dari dia adalah shimmering. Dari dulu gak suka glittery effect ini.

Moist (5/5)

Yes, 5/5. Bikin moist dua-duanya, tapi entah yah ini kenapa tanganku sangat gatel sekali untuk “motel” kulit bibir yang kering. Jadi begitu sembuh kering lagi, kering lagi (Ini ada yang tahu cara menyembuhkan kebiasaan ini gak?). Makanya aku gak swatch di bibir karena bibirnya tidak layak dilihat. 😛

Texture (3.5/5)

Untuk pure lips, ini sih, emh, kaya lip balm biasa, cuma begitu di oles jadi sangat oily, kaya pake lipgloss. Water color, seriously I like it. Well blended, natural sekali di bibir, walau ada shimmery-nya.

Scent (3/5)

Pure Lips terlalu strong wangi orange-nya, kalo lagi puasa bisa batal ini mah (dan kalo ada pilihan lain selain orange mau lebih suka buah-buahan lagi, apa daya ini gratisan). Kalo Water Color nya ini enak sih, semacam peach tapi gak strong.

Packaging (3/5)

Dua-duanya dikemas tidak dalam dus, tapi semacam plastik yang dikombinasikan dengan kertas kaku, hasilnya? Bisa dilihat di foto, ada bagian yang kemasan Pure Lips yang pecah , atau retak. Sayang banget, sepertinya pembungkus luar kurang kuat untuk kemasan Pure Lips yang fragile. Untuk kemasan Water Color dia tidak mengalami keretakan karena plastic package-nya sudah solid. Kalau dibicarakan seberapa menarik kemasan keduanya hingga kamu mau membeli? Kalau boleh aku jujur, dua-duanya terlalu simple, aku gak akan beli karena kemasan. Jangan dibandingkan dengan Tony Moly, dkk yang Uber CUTE. Simple, as usual, yang penting manfaat. Jadi buyer akan membeli karena manfaat yang ada sih, bukan karena kemasan unyu. Tapi kalo boleh jujur, kalo kemasannya unyu bisa jadi nilai tambah buat Lip On Lip.

Harga (4/5)

Harga? Cukup murahhh mengingat benefit yang ditawarkan, approx. IDR 20K-35K each deh hihihi..

Repurchase?  Yes, (kalau gak tergoda beli brand lain yah). Ohohohoho…

Semoga tulisan ini menolong kalau kamu mau beli rangkaian Lip On Lip dari Rohto.

D

Isi Blog Ini Apa? Nano-nano XD

17 Sep

Yap, isi blog ini apa? Ada poems, literary kontent, linguistic overview, society perspective and so on and so so so on. Kebanyakan jenisnya, bingung kategorinya. Mau bikin blog baru dengan content berbeda-beda nanti susah nge-manage.

 

So I decided, I’ll let it flows. Yang penting nulis, nge-blog, informative menghibur dan kece.

 

 

 

Salam keren abis

 

 

D

 

 

*ditimpuk

 

Hada Labo Launching Event in Bandung

14 Sep

Setelah menunggu cukup lama, akhirnya Rohto melakukan launching resmi produknya, Hada Labo, pada tanggal 14 Septermber 2012 kemarin di 90 Gourmet Resto, Bandung. Hada Labo mendapat respon cukup baik di Asia dengan catatan penjualan 1 botol setiap dua detik. O lalaaaa.

Acara launching produk ini di mulai sekitar jam 14.00 WIB dan di akhiri sekitar jam 16.30 WIB. Acara dimulai dengan pengenalan produk dan beberapa demo yang dilakukan oleh Rohto Hada Labo (1. How Hyaluronic Acid locks water and keep your skin moisturizer, 2. How Hada Labo can boost your skin moist level up to 100%). So, Ladies, here are the productsss

Here is the brochure, semua info ada di sini
;))

Dari penjelasan salah seorang founder and formulator Hada Labo, Tsune San, there are basically four variants of Hada Labo Products in Indonesia:

  1. Gokuyjun  Ultimate Moisturizing Series, (Face Wash, Lotion, Light Lotion (for oily skin), Milk and Cream),
  2. Shiroyjun Ultimate Whitening Seris (Face Wash, Lotion, Milk, and Essence)
  3. Gokuyjun Alpha Ultimate Anti Aging Series (Lotion, Essence, Milk and Cream)
  4. Last but not least, Tamagohada Mild Peeling Series (Face Wash and Face Wash Make Up)

The main ingredients of Rohto Hada Labo are….

  1. Hyaluronic Acid
  2. Arbutin
  3. Retinol
  4. AHA and BHA

Hal yang menarik dari Hada Labo adalah mereka tidak menggunakan pewangi, pewarna, alcohol, mineral oil dan zat yang tidak dibutuhkan oleh kulit kita. Sesuai dengan apa yang mereka janjikan Perfect and Simple, that’s all.

Di acara ini, ada sesi pembagian hadiah loh, hadiahnya banyak! Voucher Carrefour, MAP, Kamera Digital dan Parcel Produk Rohto. Aku dapet hadiahnya juga, parcel cantik dari Hada Labo (Ini quiz memeragakan how to apply Hada Labo melawang jreeng jreeeng Via. Aku dapet parcelnya, Via dapet kamera dihital *congratz Via*)

Selain itu ada booth khusus supaya undangan bisa langsung mencoba produk, dan mengecek tingkat kelembapan kulit. Ada juga alat khusus (langsung di datangkan dari Jepang) untuk mengecek kulit kita. Acaranya menyenangkan loh 🙂

Pada saat pulang, aku dan para undangan lainnya dipersilakan untuk menukar name tag kita dengan goodie bag yang isinya BANYAK banget (Thank you Hada Labo).

Ini hadiah quiz dan isi goodie bag Hada Labo *paradise*

Sepulang dari event, aku langsung coba produk ini. Dan khusus untuk yang merah (anti Aging series), aku kasih mama. Karena regenerasi kulit kita terjadi setiap 21 hari, maka review produk baru akan aku announce sekitar satu bulan lagi. Oya, sebagai tambahan, produk Hada Labo tidak mengandung SPF loh, jadi ketika menggunakan produk ini, aku sangat menyarankan kalian menggunakan sun block (dengan kandungan SPF +15) juga. Apalagi jika menggunakan Tamagohada Mild Peeling Series yah. Ada beberapa produk dari Rohto yang saya rekomendasikan sebagai sun block yang ringan Skin Aqua dan Acne.

So, Ladies see you later 🙂

D

PS: Produk ini dapat di beli di Toko Mahmud dan Rama Shinta (belakan Istana Plaza Bandung)

atau di Hyper Mart, Carrefour dan drugstore

(prologue) Hada Labo Launching Event Bandung

14 Sep

Sebagai blogger dengan interest banyak, aku menulis banyak hal dan tetap berusaha informatif (sebagaimana seharusnya sebuah tulisan bermanfaat bagi banyak orang). Dan beauty stuff is one of ’em. Karena itu aku join baaaaanyaaaaaak komunitas beauty di dunia maya, mulai dari Female Daily, Gurlz.Me. Dan the latest adalah Indonesian Beauty Blogger (kenapa terakhir? Karena satu, aku bukan beauty blogger, aku cuma blogger biasa. Kedua, karena eke baru nemuuuu hahahahaha *katro *ditimpuk.) And yes I am a silent reader of their beauty blogs.
Dan dan dan yang paling mengejutkan adalah, setelah bergabung dengan Grup Indonesian Beauty Blogger beberapa hari kemudian (approx seminggu) ada post tentang Hada Labo lauching event di Bandung. Otomatis, dengan mata berbinar yang cantik dan jiwa yang bersemangat aku langsung daftar untuk menjadi salah satu peserta product lauching ini. Gimana gak semangat coba, berdasarkan review yang ada di beberapa blog, hadalabo dapet rating yang cukup tinggi, komentarnya pun positif (walaupun Hada Labo yang ini adalah made in Japan). Apa yang harus diragukan lagi? Aku daftar sore hari selasa, dan hari rabu dapet invitationnya (dan eke telat bacaaaaaa, baru baca kemis masa -_-“ ).

Di undangannya tertulis acara tanggal 14 September 2012, di 90 Gourmet (Japanese Resto, HORAAAYYY…*ngeces *sushi) dimulai jam 13.30-16.00. Lalu lalu laluuu dresscodenya white and blue. Dari invitation Indonesian Beauty Blogger ini, jujur, aku merasa terintimidasi XD. Kenapa? BEAUTY Blogger cingggggg. Cewe-cewe kece nan cantik dengan make-up yang WOW (minimalis tapi MAKSIMAL cantiknya). Dan itu terbukti, waktu dateng ke sana mereka cantik-cantik #pengsan.

Sebagai wanita karir, *uhuk* *keselek aqua gallon*, aku harus izin dari kantor. Pas jam 13.10 aku jalan dari Cigadung, dan nyampe sana jam 13.30 *pas* daaaannnn eng ing eng…orang yang dateng baru dikittt…karena keterlambatan (sehingga undangan dipersilakan makan siang dulu dan lain-lain, lucky me yang belum makan) acara dimulai jam ++ 14.00.

Dan acara lauching produkpun dimulai dengan ritme yang menyenangkan gak bikin ngantuk dan bikin seneng *hahahahahahaha, dapet hadiah jadi seneng, makan enak jadi seneng, and girls talk with Bandung Beauty Blogger, I can’t ask for more*

Yang paling enak di sana, aku bisa jujur ngaku sama semua beauty blogger bahwasanya, aku adalah silent reader mereka dan hanya blogger biasa. Di sana mereka meng- encourage aku untuk menulis tentang beauty things (hal yang dari dulu mau aku lakukan dari dulu, tapi belum berani, and yes I’ll try…err no no no I’ll do it J )

Acara ditutup lebih sore, sekitar jam 16.30 an, dan eke ngeloyor dengan bahagia (dan riweuh) bawa goodie bag dan hadiah dari Rohto.

Thank you Rohto Hada Labo

D