Archive | Catatan Harian RSS feed for this section

LAPORAN KEPADA @pradewitch-Majelis Sastra Bandung: Pengajian Sastra ke-37

19 Dec

Baru beberapa minggu kemarin saya bertemu dengan kawan lama saya di Facebook Pradewi Tri Chatami (@pradewitch) di Twitter tentunya (setelah migrasi besar-besaran dari Facebook ke Twitter). Dan ini tak terlepas dari kontribusi Esha Tegar Putra (@esha_tegar) yang mempertemukan akun kita berdua (salim sama Uda Esha).

Saya sama TC (Pradewi Tri Chatami) sudah berteman lama di Facebook, dulu kita korban thread gila yang dibikin sama Lingga Kencana Oktaviansyah (@i_i_n_g) hahaha… Rencananya kita mau ketemu dari zaman firaun kapan tau entah tapi gak pernah jadi (karena saya sibuk dan TC jauh lebih sibuk). Pas ketemu di Twitter, kebetulan saya yang sedang “Mandul Karya” ini lagi butuh mood-booster buat nulis, saya tanya TC ada acara Majelis Sastra Bandung gak deket-deket ini? Kebetulan ada, dan ini acara bulanan yang sudah masuk minggu ke 37 (WOW… 3tahun lebih bookkkkk!!)…

Saya yang suka canggung (lebih tepatnya malu pas pertama) ngajakin bala bantuan buat “nemenin” kemudian saya ajak Mamang Agung Sudewo, Tyas Pradiptaning dan Gita Pratiwi(Gita gak dateng, Gita ketiduran, Gita tega… ) :P… Dan datanglah hari minggu…

Saya datang jam 1.30 di Gedung Indonesia Menggugat. Sama 3 Orang teman. Tapi gak ada yang berani masuk… (ngarerakeun kabeh, termasuk uing hahaha) Dan TC pun masih lama da di jalan keneh –”

 

Ini pertemuan pertama saya dengan TC, perdana! Suaranya sih imut, orangnya juga imut, cuma konten pembicaraannya yang gak imut. HIAHAHAHA

Pas dateng masuk disambut oleh beberapa orang dan jajaran buku-buku. Dan dapet Run down acara.

Rundown Acara MSB ke-37

Liat Run Downnya cuma bisa WOW dan WOW… Orang-orang keren semua dan cuma beberapa yang saya kenal…

Jujur, saya kira cuma diskusi dan baca puisi konvensional yang akan saya temui. Tapi oh tapi………pembacaannya keren pisan… Gak jauh beda sama yang ada di DKJ!!! Pas dibuka pertama saya gak ada (di luar nungguin TC), pas masuk tau-tau ada asep dan musik dan segala-galanya dan lilin dan WOW KEREN!!!

Yang dateng, jujur gak banyak banget, kurang dari seratus orang kalo itungan kasar saya. Tapi acaranya keren.

 

Ngan, tetep saya sama TC dan Agung kalahkah heureuy diawalnya. Lantas saya sibuk liat yang tampil(sambil pake respiratory mask karena asap rokok), Agung sibuk ngebluetooth lagu, TC sibuk udar-ider. HAHAHA… Di dalem cuma beberapa orang yang saya kenal, serius… Itu jujur menyebalkan… Tapi TC dengan sabar memperkenalkan saya dengan nama “Ini Dewi, Mahadewi.” Saya akui orang-orang yang dikenalkan TC sama saya bilang “Oh.” (tanda tahu, tapi ragu) cuma satu orang yang benar-benar tidak kenal saya.

 

Begitulah laporan ini saya buat, semoga berterima dengan baik. Dan sampai jumpa lagi yah kawan-kawan sastrawan, penulis, dan pemimpi!!!!!!!

SALAM SASTRA

 

D

Silly Smoker

1 Dec

Ini kan lagi awal bulan… Kemaren pas tanggal 30 November 2011, pas banyak-banyaknya orang gajian. Dan ATM juga bank pasti penuh kan yah… karena payroll mereka dibayarkan via ATM (dan menyebalkannya hal ini, kita ga bisa liat rincian gaji dan mesti repot konfirmasi ke HRD kalo ada potongan ga jelas)…
Saya pun karena mau belanja bulanan, mampirlah ke ATM BCA yang ada di depan Griya Metro… Pas ngantri depan saya ngerokok..diantrian panjang lebih dari 15 orang, ruang terbuka dan merokok…(jujur ini ga punya attitude)…Dan orang dodol ini pas mau ke ATM, si rokoknya ditaro di trash bin yang biasa ada di supermarket (yang tinggi)… bodohnya ga dimatiin dan otomatis saya batuk-batuk… Jujur, awalnya saya ga tau siapa yang ngerokok… tapi yakin yang di depan saya yang ngerokok… saya udah batuk-batuk dan udah ga enak banget gerak, ga mau banget ngisep asep rokok (sepa mau???mati konyol karena rokok aja ga mau, apalagi karena rokok orang yang gak saya kenal…) Udah riweuh lah pokoknya mah… Dan reflek saya senyum sama ibu-ibu di belakang antrian(karena udah rusuh, ke kanan, ke kiri, mundur-mundur, maju) …terus ngomong (dialog bahasa Sunda):
“Hehe, Bu…(jeda 5 detik karena malu) itu rokoknya bau…kenapa gak dimatiin…”,
Si Ibu jawab, “Iya Neng, sayang kayanya…gak dimatiin…padahal matiin aja” (beberapa ibu-ibu dibelakang setuju, apalagi yang bawa anak…)
“Iya Bu, bau banget deh ini…” (gatel pengen nyiram pake aer supaya rokoknya mati)
Otomatis orang yang ngerokok di depan ini pasti ngedenger…Dan dia risih… (emang tuh orang mesti risih karena ga sopan…)…
Lama-lama antrian ini abis dan bagian sesudah dia adalah saya…saya keluar sesudah dia…Saya penasaran sama rokoknya…diambil ato enggak… Nah, ternyata ga diambil…Dan kalo ga diambil..KENAPA GAK DARI AWAL GAK DIMATIIN!! Jadi gak harus saya ngisep tuh aseeeeepppp!!!

Saya cukup mentoleransi perokok, asal, demi apapun, please don’t let the smoke comes to me… Kalo mau mati yah mati aja sendiri gitu… Dan kenapa beberapa perokok susah banget buat gak ngerokok… We give smoker rights to smoke…but why they don’t give us rights to be free from the toxin…???…
Buat Mas yang ngerokok didepan saya kemaren…baca ini yah, dan sadari anda menganggu beberapa orang kemarin…Dan untuk para perokok… Tolong hargai hak kami, karena kamipun telah jauh-jauh hari menghargai hak anda…
Saya beruntung punya temen yang tau saya gak suka asep rokok… mereka selalu minta izin buat ngerokok….
Friend:”D, lo gapapa gue ngerokok di sini?”
Dewi: “Gapapa santai aja”
Walaupun akhirnya saya ato dia meninggalkan ruangan pastinya…
Tapi setidaknya, dia punya attitude…dan gak ada yang ngejual attitude…

Sekian, selamat menikmati hidup sehat anda 
D…

Sushi (Recommended Resto and Table Manner)

21 Nov

Oke, ngaku deh saya kurang paham gimana caranya memakan makanan dari Jepang. Dan jujur buat saya yang pernah mempelajari Western Table Manner (US and UK), table manner versi Jepang ini membingungkan…

Setelah dibaca dengan sangat lama dan dari sumber yang tentunya banyak saya putuskan untuk merangkumnya di sini. (Ini versi saya karena saya bingung)

Oke, sushi makanan Jepang yang paling disukai dan mulai banyak variant nya di dunia ini.

Yang namanya Jepang namanya minum teh aja ada aturannya loh… Yah inilah aturan memakan sushi:

1. Ketika kita datang ke restoran Sushi (ex. Sushi Tei), bakal disambut sama pelayannya ngucapin salam kaya (Ohayoo, Konichiwa dll…) Ga usah dijawab… Cukup nyengir karena itu kewajiban mereka.
2. Begitu pas nyampe meja, pesan makanan. Jangan nanya, “What fresh today?” itu gak sopan karena dianggap merendahkan chef dan restorannya. Resto yang bagus sih gak akan mungkin nyiapin daging sushi yang gak segar. Paling ntar kalo dia nawarin sushi yah itu ambil aja.

3. Nah kita tinggal nunggu ampe dateng. Ketika makanan datang, buka sumpitnya dan jangan digosok-gosok! (Ga sopan karena dianggap merendahkan restoran, kalo ga ada rambut bambunya yang tersisa ga usah di bersihin. Kalo emang jelek sumpitnya bersihin pelan aja).

Ucapkan bissmillah sebelum makan itu wajib! Kalo makan sushi pakai ujung yang lebih tipis/kecil. Kalo ngambil sushi pake ujung yang lebih besar (di balik, biar ludahnya ga nyampur)

4. Ada yang namanya kecap (asin dan manis), kecap ini cukup kamu tuang ke wadah kecil (Boleh dicampur, tapi jangan banyak-banyak karena dianggap pemborosan. Kalau kurang tinggal tambah). Kecap ini cara makan dengan sushinya beda-beda, tergantung sama jenis sushinya. Ada beberapa macam sushi. Saya ga hapal namanya tapi saya coba deskripsikan yah:
-Sushi dengan lembaran daging di atas (Di sushi tei namanya salmon sushi) Ini sushi yang ketika dimakan cukup dicocol bagian dagingnya (Bukan nasinya, karena nanti dikhawatirkan hancur dan rasanya gak kerasa *cenderung terasa kecapnya*) Bisa dimakan langsung dengan tangan/dicomot.
-Namanya biasanya Salmon Sushi Maki (Ini sushi yang dibungkus noro). Bisa dicocol dibagian mana aja, tapi inget. Jangan sampe bagian nasinya kena.Bisa dimakan langsung dengan tangan/dicomot.
-Ketiga ini menu yang suka ada di resto sushi, namanya sashimi. Sashimi ini dimakan HARUS pake sumpit! Kalo ga bisa pake sumpit, ga boleh makan sashimi (ga sopan).
5. Ada yang namanya acar jahe (kalo di sushi tei dia warna pink yah). Nah dia itu buat penetralisir rasa sushi kalo kita makan banyak macemnya. Dimakannya kalo kita mulai ganti macem sushi.
6. Yang saya bingung apa? WASABI! Some says kita bisa campur dengan kecap langsung. Tapi traditionally gak boleh. Ditambah beberapa sushi ga boleh pake wasabi (karena udah dikasi wasabi ama chefnya). Beberapa orang juga bilang, tinggal dicolekkan dikit wasabi ke sushi dan langsung dimakan (tapi saya ga paham mana sushi yang dikasi wasabi mana yang enggak, kalo ga salah sih si Salmon maki yang ga boleh)Karena ini lah, saya memutuskan untuk tidak menggunakan wasabi. Kenapa? Ga suka wasabi dan daripada salah? Tapi untuk sashimi, ini jelas kalo mau pake wasabi tinggal colekin dikit. Setelah itu cocol ke kecap.
7. Kalau sumpit ga dipake, jangan ditaruh di atas gelas. Ini ga sopan. Apalagi ditusukkan ke dalam nasi/makanan (ini menunjjukan rasa berkabung). Kalo ga dipake, taro di piring makan atau tempat saus. Make sure ujungngnya ga kena meja (khawatir kotor). Dan kalo udah selesai, masukan lagi sumpit ke wadahnya. Cukup setengah wadah dan gulung (ini tanda sumpitnya udah dipake.

8. Terakhir, piring kita harus bersih! Ga boleh nyisa. Karena itu artinya ga sopan (dianggap makanannya ga enak). Sampe telur salmon yang ada juga mesti bersih banget.

Lalu ucapkan Alhamdulillah selesai makan. Udah sih gitu aja, yang bikin bingung cuma wasabi. Hahaha.

Recommended Sushi Resto:

Buat saya sih, Sushi no. 1 di Bandung itu Sushi Tei, karena salmonnya ga anyir (saya memakan yang mentah juga kok). Range harga 9-200rb… Kalo mau irit sih pesen sushi dengan piring warna putih, biru dan kuning. Air nya ocha aja, ini gratis. HAHAHA.

Yang kedua Sushi Groove, dia punya semacam pizza sushi yang saya suka. Dia agak mahal sih dengan kualitas di bawah sushi tei.

Yang ketiga ini Sushi Teio, makan di sana nyante, karena konsepnya bukan Resto. Melainkan warung pinggir jalan. Range harga 9-30rb… Dia bisa kasih porsi besar (8potong) ato medium (6potong)

Thanks for Reading,

D