Archive | Cuap-cuap Kata RSS feed for this section
Quote

Mi Diosa, Mi Ci…

16 Dec

Mi Diosa, Mi Cielo, pero hasta ahora lejos, no pueden ser el míos…

Sayangku, langitku, kau begitu jauh, tak dapat ku gapai.

One day I told my self,

“Pagi tanpa sore, adalah matahari yang tak pernah terbit. Mentari pupus di peraduannya.”

 

Kedai Ramen Bandung

25 Sep

I dooooo love ramen. And my favoritos is Shin Men Ramen :))

Semua orang mulai suka ramen dan kedai ramen pun menjamur di Bandung. Ramen basically is a Japanese noodle dish yang disajikan dengan kuah kaldu, dengan topping bermacam-macam dan bumbu shoyu atau miso *yummy…*

Nah, saking banyaknya restoran ramen di Bandung, bingung dong mau nyesuain isi dompet dengan “rasa” yang pas? Dan saking doyannya ramen, tiap ada restoran buka kedai ramen di Bandung, aku selalu, dan entah dibikin sempet bisa ke sana. Let’s start the “Ramen-ish Story Telling” 😛 (kemudian bingung mulai dari mana)

Jigoku Ramen

Jigoku ramen taken from @jigoku_ramen on Twitter

Ini yang paling murah, jujur bikin penasaran karena saking murahnya. Tempatnya di Jalan Pahlawan Bandung, enak kalau lagi kosong, kalau lagi penuh, beuh, mending lurus terus ke rumah pulang *sejalan sama jalur pulang, anaknya tipe pemalas nunggu tingkat dewa, hahaha*.  Saat itu pas ke sana ada tempat kosong, pas pesen di sebutin menu mereka udah pada mau abis, sisa cuma dikit, yo wes aku coba yang original deh  dan segelas minuman duren. Pas menu datang, minumnya dulu yang dateng, ebuseeettt gedeeee beneeeerrrrr dan segerrrr.  Sukaaa syekali.
Nah pas ramennya dateng, mangkoknya gak terlalu gede, ada toping naruto sayur, daging dan telur. Jujur nih kaget aja dengan harga IDR 6.000 bisa makan ramen komplit. Dan jeng jeng, telurnya dan potongan narutonya tipis bener. Kuahnya gak terlalu kerasa kaldu, dan gak kentel. Memang beberapa ramen di Jepang katanya punya beberapa macam kuah, tapi yang ini enggak kerasa kaldunya. (entah mungkin saya nya yang doyan makanan dengan rasa strong di kuah). (Ramen 6/10, minuman 8/10)

Mie Reman

Mie Reman, Taken from Bandungdiskon.com

Ini Mie Ramen Reman (di sebelah UNPAD DU dan ada cabang di Braga), kece namanya. Aku rasa ini karena dia pake pedes yang luar biasa banget kan. Dateng ke sana ama Putra and Rea, ngantriii dari jam 5 ampe ampir jam 6 bok! Parah banget, pas dan emang penuh. Kadang sampe parkiran orang-orang nungguin. Pas masuk, karena percobaan, aku cobain kuah shoyu as usual. Levelnya minta level 2 (karena lambung gak kuat pedes), Rea level 4, Putra level 3 dan 2 gelas es teh manis + 1 gelas nutrisari. Aku makan level 2 kan, se sendok oke, dua sendok siaga satu, tiga sendok emergency, AMPUUUNNNN pedeesss paraaaahhhhh, dan buat Rea dan Putra yang doyan pedes (mendarah daging itu mah, Acik dan Pakcik dari Padang) merekapun gak kuat. Kalau buat yang doyan pedes, seriously get you HOT culinary orgasm here. Buat yang gak suka pedes, yah bisa pesen yang biasa, cuma kan sayang gak dapet sensasi pedesnya di sini.  (Ramen 7/10)

Sumo Ramen

Ehm, ini tempatnya ada di Tubagus Ismail, depan Alfamart. Penasaran tempatnya karena baru hehehe. Tempatnya sempit, agak sedikit “penuh” buat aku. Ini wajar sih, soalnya dia menarapkan tipe restoran Ramen Bar, jadi kita bisa liat pembuatannya sekaligus. Rasa? Mendekati ramen di Resto lah sekitar 70%, lagi-lagi ini karena kuahnya buat saya encer. Kesana pesen minuman sama Ramen Shoyu *lupa nama, yang penting shoyu*. Dagingnya? Banyaaaaakkk…seneng bangettt liatnya, tapi pas digigit alottt.  Saya duduk di belakang dekat WC, sayangnya pas ke sana entah kenapa rada kotor lantainya dan baunya kurang enak *entah mungkin karena aku duduk di belakang kali yah jadi ke cium*.  (Ramen 7.5/10)

Kuma Ramen

From ceritaperut.blogspot.com

Waktu ditanya sama temen-temen, mereka banyak yang nyaranin aku buat dateng ke kedai Kuma Ramen (yang lain dapet iseng liat-liat review di Twitter dll). Sayangnya Kuma Ramen cuma buka sore-sore sampe malem, otomatis harus cari kawan-kawan. Pas ke sana sama genk ceweks-ceweks cantiks naek motor dari Setiabudhi ke Kuma Ramen (lupa alamatnya yang penting dia ada di belakang Gd. Sate dah). Pas ke sana, as usual, percobaan pertama selalu kuah shoyu ato miso. Dalam keadaan lapar, dan kedinginan kita pesen ramen (di sini kamu bakal di tanya mau makan ramen level berapa, kalo udah di atas level standard harus nambah biaya sekitar 1.000). Gak lama mesen, datenglah ramen pesenan, dan jeng jeng jeng, kuahnya dingin. Padahal kuahnya mendekati rasa autentik ramen Jepang (patokannya shinmen) tapi dingin pamiarsa, dan porsinya kecil dengan harga segitu (agak mahal kalo diitung-itung sama porsinya). Sorrrryyyyy. Dan mienya? Mie nya enakk, kenyal-kenyal gemes :). Kalo aja dia dateng dengan porsi besar dan ngebul, I mean panas, bukan hangat. Pasti enak banget. (Ramennya 8/10)

and the lasttttt

Ramen Cemen

Ramen Cemen from Detik.com

Lagi-lagi pengusaha kuliner di Bandung bisa banget ngasih nama hahaha. Ramen cemen ada di Jl. Wira Angun-angun. Tempatnya kalo malem agak nyempil. Yes, susah dicari. Kebetulan dese, si Ramen Cemen ini nge-hits dengan Ramen Iga Bakarnya. Tertarik dan langsung coba deh akunya. Di sini aku pesen kuah “Asin” dia bilang XO namanya. Ya udah lah, yang penting kuah asin. Nunggu gak lama, dan pas ramen iga bakarnya dateng, asapnya mengebu-gebu! Masih panas-panasnya, di coba kuahnya enyakkkk (Rasanya hampir mirip shinmen kalo di kasih kecap asin agak banyak, serius. Dan harganya kalo di Shinmen 50 rb, di sini 20rb ramen+Iga Bakar. You couldn’t ask for better one. HHAHAHHA). Iganya? Enak, empuk, sayang gak bisa digigit langsung harus dipotel (gosok-gosok dental braces). Mienya enak. Kuahnya? Enak codala-codalaa.. Kalo Shinmen saya kasih nilai 9.5/10. Ini saya kasih nilai 8.7/10.

Segitu aja reviewnya. Semua review makanan ini bergantung pada keberuntunganku, apa datang di saat yang pas ato enggak. Sepertinya kalo semua dalam kondisi yang sama akan sama enaknya. Hehehe. Selain itu lidah dan selera kita juga beda toh? Hehehe. Semoga membantuuuuuu kamu yang cari info mengenai urusan perut!

D

Isi Blog Ini Apa? Nano-nano XD

17 Sep

Yap, isi blog ini apa? Ada poems, literary kontent, linguistic overview, society perspective and so on and so so so on. Kebanyakan jenisnya, bingung kategorinya. Mau bikin blog baru dengan content berbeda-beda nanti susah nge-manage.

 

So I decided, I’ll let it flows. Yang penting nulis, nge-blog, informative menghibur dan kece.

 

 

 

Salam keren abis

 

 

D

 

 

*ditimpuk

 

Tom Yum @RumZatSimplisio

26 Jun

Tom Yum, siapa yang tidak mengenal makanan Thailand satu ini?

Tom Yum selama ini dikenal sebagai salah satu makanan yang dapat menguras kantong kita dalam-dalam. Tapi tak perlu khawatir, kita kini dapat menemukan makanan ini dengan harga yang murah dan rasa yang nggak murahan. Rumzat Simplisio yang terletak di Jalan Karapitan, Bandung, telah menciptakan trend terbaru makanan asal negeri Gajah Putih ini. Selain memberikan kuah khas Tom Yum yang otentik, signature dish di kedai ini memberikan sentuhan khas Indonesia pada makanan mereka. Jangan hanya berhenti mencicipi “Tom Yum khas Indonesia” Rumzat Simplisio, mereka tidak berhenti menciptakan inovasi kuliner di kedai ini. Terdapat banyak hidangan lain yang menggoda untuk dicicipi pun telah menyajikan pudding beku yang meleleh di mulut dan juga Risoles Duren dingin yang pastinya bakal bikin kamu ketagihan.
Untuk harga sebenarnya semenjak pindah ke Jalan Karapitan (dulunya di Jalan Ambon, ketauan pelanggan bahahaha…) ada kenaikan yang lumayan. Untungnya kenaikan harga ini diimbangi dengan penyesuaian porsi yang pas. I am still in love though. (Range harga Rp. 5.000-32.500,00 -exclude tax and service)

Jika kalian penyuka Tom Yum dan bingung akan menghabiskan akhir minggu, Bandung, dengan wisata shoppingnya yang terkenal dan Rumzat Simplison bisa menjadi pilihan yang pas.

Rumah Lezat Simplisio Twitter Account: @RumZatSimplisio

PS: (photo taken from Simplisio twitter account)

Silly Smoker

1 Dec

Ini kan lagi awal bulan… Kemaren pas tanggal 30 November 2011, pas banyak-banyaknya orang gajian. Dan ATM juga bank pasti penuh kan yah… karena payroll mereka dibayarkan via ATM (dan menyebalkannya hal ini, kita ga bisa liat rincian gaji dan mesti repot konfirmasi ke HRD kalo ada potongan ga jelas)…
Saya pun karena mau belanja bulanan, mampirlah ke ATM BCA yang ada di depan Griya Metro… Pas ngantri depan saya ngerokok..diantrian panjang lebih dari 15 orang, ruang terbuka dan merokok…(jujur ini ga punya attitude)…Dan orang dodol ini pas mau ke ATM, si rokoknya ditaro di trash bin yang biasa ada di supermarket (yang tinggi)… bodohnya ga dimatiin dan otomatis saya batuk-batuk… Jujur, awalnya saya ga tau siapa yang ngerokok… tapi yakin yang di depan saya yang ngerokok… saya udah batuk-batuk dan udah ga enak banget gerak, ga mau banget ngisep asep rokok (sepa mau???mati konyol karena rokok aja ga mau, apalagi karena rokok orang yang gak saya kenal…) Udah riweuh lah pokoknya mah… Dan reflek saya senyum sama ibu-ibu di belakang antrian(karena udah rusuh, ke kanan, ke kiri, mundur-mundur, maju) …terus ngomong (dialog bahasa Sunda):
“Hehe, Bu…(jeda 5 detik karena malu) itu rokoknya bau…kenapa gak dimatiin…”,
Si Ibu jawab, “Iya Neng, sayang kayanya…gak dimatiin…padahal matiin aja” (beberapa ibu-ibu dibelakang setuju, apalagi yang bawa anak…)
“Iya Bu, bau banget deh ini…” (gatel pengen nyiram pake aer supaya rokoknya mati)
Otomatis orang yang ngerokok di depan ini pasti ngedenger…Dan dia risih… (emang tuh orang mesti risih karena ga sopan…)…
Lama-lama antrian ini abis dan bagian sesudah dia adalah saya…saya keluar sesudah dia…Saya penasaran sama rokoknya…diambil ato enggak… Nah, ternyata ga diambil…Dan kalo ga diambil..KENAPA GAK DARI AWAL GAK DIMATIIN!! Jadi gak harus saya ngisep tuh aseeeeepppp!!!

Saya cukup mentoleransi perokok, asal, demi apapun, please don’t let the smoke comes to me… Kalo mau mati yah mati aja sendiri gitu… Dan kenapa beberapa perokok susah banget buat gak ngerokok… We give smoker rights to smoke…but why they don’t give us rights to be free from the toxin…???…
Buat Mas yang ngerokok didepan saya kemaren…baca ini yah, dan sadari anda menganggu beberapa orang kemarin…Dan untuk para perokok… Tolong hargai hak kami, karena kamipun telah jauh-jauh hari menghargai hak anda…
Saya beruntung punya temen yang tau saya gak suka asep rokok… mereka selalu minta izin buat ngerokok….
Friend:”D, lo gapapa gue ngerokok di sini?”
Dewi: “Gapapa santai aja”
Walaupun akhirnya saya ato dia meninggalkan ruangan pastinya…
Tapi setidaknya, dia punya attitude…dan gak ada yang ngejual attitude…

Sekian, selamat menikmati hidup sehat anda 
D…

Sushi (Recommended Resto and Table Manner)

21 Nov

Oke, ngaku deh saya kurang paham gimana caranya memakan makanan dari Jepang. Dan jujur buat saya yang pernah mempelajari Western Table Manner (US and UK), table manner versi Jepang ini membingungkan…

Setelah dibaca dengan sangat lama dan dari sumber yang tentunya banyak saya putuskan untuk merangkumnya di sini. (Ini versi saya karena saya bingung)

Oke, sushi makanan Jepang yang paling disukai dan mulai banyak variant nya di dunia ini.

Yang namanya Jepang namanya minum teh aja ada aturannya loh… Yah inilah aturan memakan sushi:

1. Ketika kita datang ke restoran Sushi (ex. Sushi Tei), bakal disambut sama pelayannya ngucapin salam kaya (Ohayoo, Konichiwa dll…) Ga usah dijawab… Cukup nyengir karena itu kewajiban mereka.
2. Begitu pas nyampe meja, pesan makanan. Jangan nanya, “What fresh today?” itu gak sopan karena dianggap merendahkan chef dan restorannya. Resto yang bagus sih gak akan mungkin nyiapin daging sushi yang gak segar. Paling ntar kalo dia nawarin sushi yah itu ambil aja.

3. Nah kita tinggal nunggu ampe dateng. Ketika makanan datang, buka sumpitnya dan jangan digosok-gosok! (Ga sopan karena dianggap merendahkan restoran, kalo ga ada rambut bambunya yang tersisa ga usah di bersihin. Kalo emang jelek sumpitnya bersihin pelan aja).

Ucapkan bissmillah sebelum makan itu wajib! Kalo makan sushi pakai ujung yang lebih tipis/kecil. Kalo ngambil sushi pake ujung yang lebih besar (di balik, biar ludahnya ga nyampur)

4. Ada yang namanya kecap (asin dan manis), kecap ini cukup kamu tuang ke wadah kecil (Boleh dicampur, tapi jangan banyak-banyak karena dianggap pemborosan. Kalau kurang tinggal tambah). Kecap ini cara makan dengan sushinya beda-beda, tergantung sama jenis sushinya. Ada beberapa macam sushi. Saya ga hapal namanya tapi saya coba deskripsikan yah:
-Sushi dengan lembaran daging di atas (Di sushi tei namanya salmon sushi) Ini sushi yang ketika dimakan cukup dicocol bagian dagingnya (Bukan nasinya, karena nanti dikhawatirkan hancur dan rasanya gak kerasa *cenderung terasa kecapnya*) Bisa dimakan langsung dengan tangan/dicomot.
-Namanya biasanya Salmon Sushi Maki (Ini sushi yang dibungkus noro). Bisa dicocol dibagian mana aja, tapi inget. Jangan sampe bagian nasinya kena.Bisa dimakan langsung dengan tangan/dicomot.
-Ketiga ini menu yang suka ada di resto sushi, namanya sashimi. Sashimi ini dimakan HARUS pake sumpit! Kalo ga bisa pake sumpit, ga boleh makan sashimi (ga sopan).
5. Ada yang namanya acar jahe (kalo di sushi tei dia warna pink yah). Nah dia itu buat penetralisir rasa sushi kalo kita makan banyak macemnya. Dimakannya kalo kita mulai ganti macem sushi.
6. Yang saya bingung apa? WASABI! Some says kita bisa campur dengan kecap langsung. Tapi traditionally gak boleh. Ditambah beberapa sushi ga boleh pake wasabi (karena udah dikasi wasabi ama chefnya). Beberapa orang juga bilang, tinggal dicolekkan dikit wasabi ke sushi dan langsung dimakan (tapi saya ga paham mana sushi yang dikasi wasabi mana yang enggak, kalo ga salah sih si Salmon maki yang ga boleh)Karena ini lah, saya memutuskan untuk tidak menggunakan wasabi. Kenapa? Ga suka wasabi dan daripada salah? Tapi untuk sashimi, ini jelas kalo mau pake wasabi tinggal colekin dikit. Setelah itu cocol ke kecap.
7. Kalau sumpit ga dipake, jangan ditaruh di atas gelas. Ini ga sopan. Apalagi ditusukkan ke dalam nasi/makanan (ini menunjjukan rasa berkabung). Kalo ga dipake, taro di piring makan atau tempat saus. Make sure ujungngnya ga kena meja (khawatir kotor). Dan kalo udah selesai, masukan lagi sumpit ke wadahnya. Cukup setengah wadah dan gulung (ini tanda sumpitnya udah dipake.

8. Terakhir, piring kita harus bersih! Ga boleh nyisa. Karena itu artinya ga sopan (dianggap makanannya ga enak). Sampe telur salmon yang ada juga mesti bersih banget.

Lalu ucapkan Alhamdulillah selesai makan. Udah sih gitu aja, yang bikin bingung cuma wasabi. Hahaha.

Recommended Sushi Resto:

Buat saya sih, Sushi no. 1 di Bandung itu Sushi Tei, karena salmonnya ga anyir (saya memakan yang mentah juga kok). Range harga 9-200rb… Kalo mau irit sih pesen sushi dengan piring warna putih, biru dan kuning. Air nya ocha aja, ini gratis. HAHAHA.

Yang kedua Sushi Groove, dia punya semacam pizza sushi yang saya suka. Dia agak mahal sih dengan kualitas di bawah sushi tei.

Yang ketiga ini Sushi Teio, makan di sana nyante, karena konsepnya bukan Resto. Melainkan warung pinggir jalan. Range harga 9-30rb… Dia bisa kasih porsi besar (8potong) ato medium (6potong)

Thanks for Reading,

D

Bersajak=GALAU? ELO yang GALAU!

16 Nov

Ini yang dibilang para penulis tentang kegalauan, atau apa yang mereka lakukan waktu galau:

Sajaksajak/prosa di blog bukan semata2 krn galau. Kalo galau beneran saya biasa salto *benerin poni* @iedateddy

yang jelas sih yg blg kita orang bersajak itu krn galau/jatuh cinta sesama akun, itu mah cetek pola pikirnya. coba digali lagi @raypiero

Oke, jujur saya tulis ini karena saya irritated sama beberapa orang yang bilang bahwa bersajak dalam social media itu galau (entah di akun twitter saya @MahadewiShaleh atau akun lainnya). Yang saya ragukan adalah yakin kita para pembuat sajak pendek ini yang galau? Atau mereka seenaknya aja bilang kita galau? Atau bahkan sebenernya mereka yang galau?

 

Yah entah deh sebenernya yang mana yang bener. Karena kalau mau jujur, KITA (para penulis sajak pendek ini) GAK NULIS SAJAK KARENA GALAU SEMATA!!! Kita cuma memanfaatkan apa yang kita punya dan itu gratis! Gak semua yang namanya sajak itu mesti dibukukan, toh pada dari sejak zaman Nabi Adam ampe sekarang pun yang namanya sajak ga mesti ditulis di buku terus lo namain BUKU SAJAK baru namanya sajak. Emang kita ga selalu melabeli apa yang mereka bilang “lagi nge-galau” itu sebagai sajak. Tapi yah mbok dipikir dulu. Lagian rugi kali kalo kita lagi bersajak dan tiba-tiba dikatain galau.

Nah jujur, saya pernah ngalamin ini sekitar satu tahun yang lalu deh yah. Waktu itu saya post di akun FB saya Mahadewi S. Shaleh Chandradiredja, sebuah puisi, tapi dasar karena yang namanya males masukin note, saya tulis di status. Yang bikin heran, yang namanya status itu “SHARE” jadi anggapan saya sih normal, bahwa saya cuma mau SHARING puisi. Eh beberapa menit kemudian, chat, pesan dan komentarnya penuh sama kata-kata “Kamu kenapa?” (ini sih jujur masih mending…masih bisa dijawab “Gapapa say, cuma pengen nulis.”) Nah yang parah, kalo udah ada yang dengan belagunya dia bilang…”Lo galau!!!” (yang saya biarkan saja karena saya males urusan sama orang kaya gitu.) Dan jujur, puisi ini sudah di published di media surat kabar terbesar di Jawa Barat. Itu artinya, jelas sejelas-jelasnya jelas, bahwa itu bukan status galau, tapi SAJAK atau PUISI!

Secara hakikat dan asal-usul bahasa, as quoted from Saussure, “Language constructed our world.” Yep, BENER banget!!! Emang… Tapi gak semata-mata saya bikin puisi sedih terus saya sedih beneran, gak semata-mata saya bikin puisi jatuh cinta sampe terbentuk imaji gue jatuh cinta itu beneran gue jatuh cinta! Somehow, itu emang berasal dari kita, tapi bisa pada saat yang lampau, bisa juga dari apa yang kita lihat, bisa jadi itu juga adalah apa yang kita dapet dari orang lain.

Pada dasarnya orang punya banyak alasan menulis, salah satunya bisa jadi lo lagi galau. Iya emang bener, tapi kaya apa tulisan orang galau??

Ini tulisan orang galau:

Gue benci ama lo! Lo menuhin news feed gue, timeline gue sama kata-kata ga penting! Sama tweet lebay dan status alay!

Ini versi orang bersajak:

Tuhan, betapa sempit dunia ini. Lini masa ku tak berputar dengan baik. Dia memenuhinya dengan sejumput kata-kata hambar tanpa makna.

SEE!!! Lo liat bedanya kagak?? Gak liat??

Aku buatin lagi…. Ini versi galau:

Apa salah saya, saya kangen dia, tapi dia gak kangen aku. Ya sudah, aku akan tetep kangen kamu kok.

Ini lagi bersajak:

Rinduku tak berbalas, bagaikan mentari dikejauhan merindukan bumi. Walaupun tertutup awan, rinduku akan tetap bersinar.

Masih ga ngerti? Lo skip deh contoh-contoh itu terus email saya mahadewishaleh@gmail.com

Emang menulis itu asyik sodara-sodara… Menulis itu bisa menenangkan jiwa, karena bisa jadi penyalur emosi yang baik. Hard to show it, Write it down! Emang bener kan kan kan kan…!!! Faktanya yah begitu, masi banyak alasan lain, my dearest readers. Kita menulis karena kita berbagi (apapun yang kita punya, dalam hal ini pengalaman dan perasaan). Menulis adalah ajang menghibur diri, gak heran ini adalah hobby orang kebanyakan, modalnya pun paling mahal cuma listrik dan koneksi internet (lainnya, pena dan selembar kertas). Menulis itu membuat kita dikenal banyak orang. Dan ini yang terakhir, tujuan terakhir menulis adalah DAPET DUIT!

Nah see??? Mohon dipahami baik-baik. Perlu banyak teori untuk mengatakan bahwa seseorang sedang galau atau tidak ketika menulis, dan itu melelahkan. Dan kenapa kita harus menciptakan atmosphere keburukan dengan mencap orang galau? Padahal kita bisa menikmati sajak-sajak pendek itu? Iya kan kan kan??

Many thanks (for reading this piece of writing).

See you again when I write… 🙂 🙂 🙂 🙂

PS: Maaf, buat yang dicantumkan akun twitternya di atas, saya terinspirasi oleh kalian dan lupa minta izin *siap-siap terkenal… kikikiki :P*

SUMPAH PEMUDA , Sepenggal Kisahdan Kebanggan

27 Oct

SUMPAH PEMUDA , Sepenggal Kisah
dan Kebanggan
Pagi  ini pas buka twitter ( setelah olah
raga dan lain sebagainya) saya sadar
bahwa hari ini tanggal 28 Oktober
2011… tepat berrrpuluhh puluh
tahun yang lalu … tepatnya..males
ngitung… Eh enggak deng, gak boleh
males, karena ini Hari Sumpah
Pemuda… kikikiki…. Tepat 83 Tahun
yang lalu …Alasan kenapa saya tulis ini
karena, oke saya ngaku…saya pengen
kalian tahu betapa pentingnya
Sumpah Pemuda… dan biar Sumpah
Pemuda itu gak jadi sampah timeline
twiter…
Sumpah Pemuda, percaya gak
percaya adalah salah satu sejarah
Indonesia yang juga menjadi bagian
penting dari sejarah dunia.. Awalnya
Sumpah Pemuda adalah gagasan
dari PPPI (Perhimpunan Pelajar-
Pelajar Indonesia) . Sumpah Pemuda
yang kita peringati sekarang adalah
hasil dari Kongres Pemuda II bukan
yang pertama. Kenapa? Karena
menurut sejarah alasan
diadakannnya Kongres Pemuda I
adalah untuk menyatukan
perjuangan bangsa (bukan Negara
tapi bangsa) secara nasional. Kongres
Pemuda I hanya dihadiri perwakilan
dari beberapa daerah saja, bukan dari
seluruh Indonesia (tahun 1926, dan
dihadiri oleh pemuda dari Jawa,
Sumatra dan Indonesia barat). Oleh
karenanya, diadakan Kongres
Pemuda II untuk menghimpun
persatuan yang lebih besar.
Kongres Pemuda II ini, sebagaimana
dikatakan diatas adalah usulan PPPI.
Kongres ini berlangsung dari tanggal
27-28 Oktober 1928. Dan hasil dari
kongres itulah yang sekarang selalu
kita peringati, SUMPAH PEMUDA.
Inilah isi SUMPAH PEMUDA tersebut:

Pertama

Kami poetera dan poeteri
Indonesia, mengakoe
bertoempah darah jang satoe,
tanah Indonesia.
Kedoea
Kami poetera dan poeteri
Indonesia, mengakoe berbangsa
jang satoe, bangsa Indonesia.
Ketiga
Kami poetera dan poeteri
Indonesia, mendjoendjoeng
bahasa persatoean, bahasa
Indonesia.

Sumpah Pemuda versi Ejaan Yang
Disempurnakan :

Pertama

Kami putra dan putri Indonesia,
mengaku bertumpah darah yang
satu, tanah air Indonesia.
Kedua
Kami putra dan putri Indonesia,
mengaku berbangsa yang satu,
bangsa Indonesia.
Ketiga
Kami putra dan putri Indonesia,
menjunjung bahasa persatuan,
bahasa Indonesia.

Terdapat ratusan undangan dalam
KONGRES PEMUDA II ini. Dan tak
dapat dipungkiri, dari sanalah para
pemuda memiliki dorongan untuk
melakukan hal lebih ! Dan hal itulah
yang menjadikan mereka tokoh
penting. Inilah tokoh penting tersebut:
ALI SASTROAMIDJOJO adalah salah
satu bapak bangs yang hebat. Dia
salah satu tokoh yang ada dalam
Kongres Pemuda II. Pak Ali Sastro ini
adaah Perdana Menteri Indonesia
yang kemudian menjadi wakil dalam
persidangan KOLOMBO. Dalam
persidangan ini Pak Ali Sastro
menyampaikan usulan bahwa perlu
dibentuk suatu perhimpunan Negara
ASIA-AFRIKA untuk kesatuan Negara –
negara yang baru di merdekakan dari
jajahan ini. Dan atas gagasan inilah
diselenggarakan KTT Asia-Afrika yang
dampaknya meluas di kedua benua
tersebut. Negara yang merdeka
semakin bertambah, dan kesatuan
untuk saling membantu sesama
semakin tinggi .
Selain Pak Ali Sastro , masih banyak
lagi tokoh lainnya, seperti
Muhammad Yamin. Pak Muh. Yamin
ini selain politikus, sarjana hokum, dia
juga adalah sastrawan loh ( kedip_
kedip bangga). Dalam hal sumpah
pemuda itu sendiri beliau adalah
tokoh yang dengan sungguh-
sungghu mengusulkan pada kongres
agar mennjadikan Bahasa Indonesia
bahasa pemersatu dan resmi.
Jadi tau dong sekarang kalo sumpah
pemuda itu penting banget. Gak ada
sumpah pemuda, yah gak aka nada
peristiwa di atas itu. Gak ada sedikit
pun alas an kita gak bangga sama
Negara ini, sama bangsa ini .. ditengah
carut marut para tetua di atas, yah kita
sebagai anak muda gak boleh kalah
dong!! Benang yang kusut itu dari
bawah kita benahi , sehingga nnati
suatu hari kalau kita ada diatas, kita
gak akan kusut lagi … kita akan bias
menciptakan Indonesia yang jauh
lebih baik… . Dan ini bukan mimpi…
SALAM SUMPAH PEMUDA!
(dari berbagai sumber, dengan revisi.
Jika terdapat kesalahan informs
dalam artikel ini, silakan email saya di:
mahadewishaleh@gmail.com )