Archive | Culinary Review RSS feed for this section

Kedai Ramen Bandung

25 Sep

I dooooo love ramen. And my favoritos is Shin Men Ramen :))

Semua orang mulai suka ramen dan kedai ramen pun menjamur di Bandung. Ramen basically is a Japanese noodle dish yang disajikan dengan kuah kaldu, dengan topping bermacam-macam dan bumbu shoyu atau miso *yummy…*

Nah, saking banyaknya restoran ramen di Bandung, bingung dong mau nyesuain isi dompet dengan “rasa” yang pas? Dan saking doyannya ramen, tiap ada restoran buka kedai ramen di Bandung, aku selalu, dan entah dibikin sempet bisa ke sana. Let’s start the “Ramen-ish Story Telling” 😛 (kemudian bingung mulai dari mana)

Jigoku Ramen

Jigoku ramen taken from @jigoku_ramen on Twitter

Ini yang paling murah, jujur bikin penasaran karena saking murahnya. Tempatnya di Jalan Pahlawan Bandung, enak kalau lagi kosong, kalau lagi penuh, beuh, mending lurus terus ke rumah pulang *sejalan sama jalur pulang, anaknya tipe pemalas nunggu tingkat dewa, hahaha*.  Saat itu pas ke sana ada tempat kosong, pas pesen di sebutin menu mereka udah pada mau abis, sisa cuma dikit, yo wes aku coba yang original deh  dan segelas minuman duren. Pas menu datang, minumnya dulu yang dateng, ebuseeettt gedeeee beneeeerrrrr dan segerrrr.  Sukaaa syekali.
Nah pas ramennya dateng, mangkoknya gak terlalu gede, ada toping naruto sayur, daging dan telur. Jujur nih kaget aja dengan harga IDR 6.000 bisa makan ramen komplit. Dan jeng jeng, telurnya dan potongan narutonya tipis bener. Kuahnya gak terlalu kerasa kaldu, dan gak kentel. Memang beberapa ramen di Jepang katanya punya beberapa macam kuah, tapi yang ini enggak kerasa kaldunya. (entah mungkin saya nya yang doyan makanan dengan rasa strong di kuah). (Ramen 6/10, minuman 8/10)

Mie Reman

Mie Reman, Taken from Bandungdiskon.com

Ini Mie Ramen Reman (di sebelah UNPAD DU dan ada cabang di Braga), kece namanya. Aku rasa ini karena dia pake pedes yang luar biasa banget kan. Dateng ke sana ama Putra and Rea, ngantriii dari jam 5 ampe ampir jam 6 bok! Parah banget, pas dan emang penuh. Kadang sampe parkiran orang-orang nungguin. Pas masuk, karena percobaan, aku cobain kuah shoyu as usual. Levelnya minta level 2 (karena lambung gak kuat pedes), Rea level 4, Putra level 3 dan 2 gelas es teh manis + 1 gelas nutrisari. Aku makan level 2 kan, se sendok oke, dua sendok siaga satu, tiga sendok emergency, AMPUUUNNNN pedeesss paraaaahhhhh, dan buat Rea dan Putra yang doyan pedes (mendarah daging itu mah, Acik dan Pakcik dari Padang) merekapun gak kuat. Kalau buat yang doyan pedes, seriously get you HOT culinary orgasm here. Buat yang gak suka pedes, yah bisa pesen yang biasa, cuma kan sayang gak dapet sensasi pedesnya di sini.  (Ramen 7/10)

Sumo Ramen

Ehm, ini tempatnya ada di Tubagus Ismail, depan Alfamart. Penasaran tempatnya karena baru hehehe. Tempatnya sempit, agak sedikit “penuh” buat aku. Ini wajar sih, soalnya dia menarapkan tipe restoran Ramen Bar, jadi kita bisa liat pembuatannya sekaligus. Rasa? Mendekati ramen di Resto lah sekitar 70%, lagi-lagi ini karena kuahnya buat saya encer. Kesana pesen minuman sama Ramen Shoyu *lupa nama, yang penting shoyu*. Dagingnya? Banyaaaaakkk…seneng bangettt liatnya, tapi pas digigit alottt.  Saya duduk di belakang dekat WC, sayangnya pas ke sana entah kenapa rada kotor lantainya dan baunya kurang enak *entah mungkin karena aku duduk di belakang kali yah jadi ke cium*.  (Ramen 7.5/10)

Kuma Ramen

From ceritaperut.blogspot.com

Waktu ditanya sama temen-temen, mereka banyak yang nyaranin aku buat dateng ke kedai Kuma Ramen (yang lain dapet iseng liat-liat review di Twitter dll). Sayangnya Kuma Ramen cuma buka sore-sore sampe malem, otomatis harus cari kawan-kawan. Pas ke sana sama genk ceweks-ceweks cantiks naek motor dari Setiabudhi ke Kuma Ramen (lupa alamatnya yang penting dia ada di belakang Gd. Sate dah). Pas ke sana, as usual, percobaan pertama selalu kuah shoyu ato miso. Dalam keadaan lapar, dan kedinginan kita pesen ramen (di sini kamu bakal di tanya mau makan ramen level berapa, kalo udah di atas level standard harus nambah biaya sekitar 1.000). Gak lama mesen, datenglah ramen pesenan, dan jeng jeng jeng, kuahnya dingin. Padahal kuahnya mendekati rasa autentik ramen Jepang (patokannya shinmen) tapi dingin pamiarsa, dan porsinya kecil dengan harga segitu (agak mahal kalo diitung-itung sama porsinya). Sorrrryyyyy. Dan mienya? Mie nya enakk, kenyal-kenyal gemes :). Kalo aja dia dateng dengan porsi besar dan ngebul, I mean panas, bukan hangat. Pasti enak banget. (Ramennya 8/10)

and the lasttttt

Ramen Cemen

Ramen Cemen from Detik.com

Lagi-lagi pengusaha kuliner di Bandung bisa banget ngasih nama hahaha. Ramen cemen ada di Jl. Wira Angun-angun. Tempatnya kalo malem agak nyempil. Yes, susah dicari. Kebetulan dese, si Ramen Cemen ini nge-hits dengan Ramen Iga Bakarnya. Tertarik dan langsung coba deh akunya. Di sini aku pesen kuah “Asin” dia bilang XO namanya. Ya udah lah, yang penting kuah asin. Nunggu gak lama, dan pas ramen iga bakarnya dateng, asapnya mengebu-gebu! Masih panas-panasnya, di coba kuahnya enyakkkk (Rasanya hampir mirip shinmen kalo di kasih kecap asin agak banyak, serius. Dan harganya kalo di Shinmen 50 rb, di sini 20rb ramen+Iga Bakar. You couldn’t ask for better one. HHAHAHHA). Iganya? Enak, empuk, sayang gak bisa digigit langsung harus dipotel (gosok-gosok dental braces). Mienya enak. Kuahnya? Enak codala-codalaa.. Kalo Shinmen saya kasih nilai 9.5/10. Ini saya kasih nilai 8.7/10.

Segitu aja reviewnya. Semua review makanan ini bergantung pada keberuntunganku, apa datang di saat yang pas ato enggak. Sepertinya kalo semua dalam kondisi yang sama akan sama enaknya. Hehehe. Selain itu lidah dan selera kita juga beda toh? Hehehe. Semoga membantuuuuuu kamu yang cari info mengenai urusan perut!

D

Tom Yum @RumZatSimplisio

26 Jun

Tom Yum, siapa yang tidak mengenal makanan Thailand satu ini?

Tom Yum selama ini dikenal sebagai salah satu makanan yang dapat menguras kantong kita dalam-dalam. Tapi tak perlu khawatir, kita kini dapat menemukan makanan ini dengan harga yang murah dan rasa yang nggak murahan. Rumzat Simplisio yang terletak di Jalan Karapitan, Bandung, telah menciptakan trend terbaru makanan asal negeri Gajah Putih ini. Selain memberikan kuah khas Tom Yum yang otentik, signature dish di kedai ini memberikan sentuhan khas Indonesia pada makanan mereka. Jangan hanya berhenti mencicipi “Tom Yum khas Indonesia” Rumzat Simplisio, mereka tidak berhenti menciptakan inovasi kuliner di kedai ini. Terdapat banyak hidangan lain yang menggoda untuk dicicipi pun telah menyajikan pudding beku yang meleleh di mulut dan juga Risoles Duren dingin yang pastinya bakal bikin kamu ketagihan.
Untuk harga sebenarnya semenjak pindah ke Jalan Karapitan (dulunya di Jalan Ambon, ketauan pelanggan bahahaha…) ada kenaikan yang lumayan. Untungnya kenaikan harga ini diimbangi dengan penyesuaian porsi yang pas. I am still in love though. (Range harga Rp. 5.000-32.500,00 -exclude tax and service)

Jika kalian penyuka Tom Yum dan bingung akan menghabiskan akhir minggu, Bandung, dengan wisata shoppingnya yang terkenal dan Rumzat Simplison bisa menjadi pilihan yang pas.

Rumah Lezat Simplisio Twitter Account: @RumZatSimplisio

PS: (photo taken from Simplisio twitter account)