Tag Archives: sajak

Bersajak=GALAU? ELO yang GALAU!

16 Nov

Ini yang dibilang para penulis tentang kegalauan, atau apa yang mereka lakukan waktu galau:

Sajaksajak/prosa di blog bukan semata2 krn galau. Kalo galau beneran saya biasa salto *benerin poni* @iedateddy

yang jelas sih yg blg kita orang bersajak itu krn galau/jatuh cinta sesama akun, itu mah cetek pola pikirnya. coba digali lagi @raypiero

Oke, jujur saya tulis ini karena saya irritated sama beberapa orang yang bilang bahwa bersajak dalam social media itu galau (entah di akun twitter saya @MahadewiShaleh atau akun lainnya). Yang saya ragukan adalah yakin kita para pembuat sajak pendek ini yang galau? Atau mereka seenaknya aja bilang kita galau? Atau bahkan sebenernya mereka yang galau?

 

Yah entah deh sebenernya yang mana yang bener. Karena kalau mau jujur, KITA (para penulis sajak pendek ini) GAK NULIS SAJAK KARENA GALAU SEMATA!!! Kita cuma memanfaatkan apa yang kita punya dan itu gratis! Gak semua yang namanya sajak itu mesti dibukukan, toh pada dari sejak zaman Nabi Adam ampe sekarang pun yang namanya sajak ga mesti ditulis di buku terus lo namain BUKU SAJAK baru namanya sajak. Emang kita ga selalu melabeli apa yang mereka bilang “lagi nge-galau” itu sebagai sajak. Tapi yah mbok dipikir dulu. Lagian rugi kali kalo kita lagi bersajak dan tiba-tiba dikatain galau.

Nah jujur, saya pernah ngalamin ini sekitar satu tahun yang lalu deh yah. Waktu itu saya post di akun FB saya Mahadewi S. Shaleh Chandradiredja, sebuah puisi, tapi dasar karena yang namanya males masukin note, saya tulis di status. Yang bikin heran, yang namanya status itu “SHARE” jadi anggapan saya sih normal, bahwa saya cuma mau SHARING puisi. Eh beberapa menit kemudian, chat, pesan dan komentarnya penuh sama kata-kata “Kamu kenapa?” (ini sih jujur masih mending…masih bisa dijawab “Gapapa say, cuma pengen nulis.”) Nah yang parah, kalo udah ada yang dengan belagunya dia bilang…”Lo galau!!!” (yang saya biarkan saja karena saya males urusan sama orang kaya gitu.) Dan jujur, puisi ini sudah di published di media surat kabar terbesar di Jawa Barat. Itu artinya, jelas sejelas-jelasnya jelas, bahwa itu bukan status galau, tapi SAJAK atau PUISI!

Secara hakikat dan asal-usul bahasa, as quoted from Saussure, “Language constructed our world.” Yep, BENER banget!!! Emang… Tapi gak semata-mata saya bikin puisi sedih terus saya sedih beneran, gak semata-mata saya bikin puisi jatuh cinta sampe terbentuk imaji gue jatuh cinta itu beneran gue jatuh cinta! Somehow, itu emang berasal dari kita, tapi bisa pada saat yang lampau, bisa juga dari apa yang kita lihat, bisa jadi itu juga adalah apa yang kita dapet dari orang lain.

Pada dasarnya orang punya banyak alasan menulis, salah satunya bisa jadi lo lagi galau. Iya emang bener, tapi kaya apa tulisan orang galau??

Ini tulisan orang galau:

Gue benci ama lo! Lo menuhin news feed gue, timeline gue sama kata-kata ga penting! Sama tweet lebay dan status alay!

Ini versi orang bersajak:

Tuhan, betapa sempit dunia ini. Lini masa ku tak berputar dengan baik. Dia memenuhinya dengan sejumput kata-kata hambar tanpa makna.

SEE!!! Lo liat bedanya kagak?? Gak liat??

Aku buatin lagi…. Ini versi galau:

Apa salah saya, saya kangen dia, tapi dia gak kangen aku. Ya sudah, aku akan tetep kangen kamu kok.

Ini lagi bersajak:

Rinduku tak berbalas, bagaikan mentari dikejauhan merindukan bumi. Walaupun tertutup awan, rinduku akan tetap bersinar.

Masih ga ngerti? Lo skip deh contoh-contoh itu terus email saya mahadewishaleh@gmail.com

Emang menulis itu asyik sodara-sodara… Menulis itu bisa menenangkan jiwa, karena bisa jadi penyalur emosi yang baik. Hard to show it, Write it down! Emang bener kan kan kan kan…!!! Faktanya yah begitu, masi banyak alasan lain, my dearest readers. Kita menulis karena kita berbagi (apapun yang kita punya, dalam hal ini pengalaman dan perasaan). Menulis adalah ajang menghibur diri, gak heran ini adalah hobby orang kebanyakan, modalnya pun paling mahal cuma listrik dan koneksi internet (lainnya, pena dan selembar kertas). Menulis itu membuat kita dikenal banyak orang. Dan ini yang terakhir, tujuan terakhir menulis adalah DAPET DUIT!

Nah see??? Mohon dipahami baik-baik. Perlu banyak teori untuk mengatakan bahwa seseorang sedang galau atau tidak ketika menulis, dan itu melelahkan. Dan kenapa kita harus menciptakan atmosphere keburukan dengan mencap orang galau? Padahal kita bisa menikmati sajak-sajak pendek itu? Iya kan kan kan??

Many thanks (for reading this piece of writing).

See you again when I write… 🙂 🙂 🙂 🙂

PS: Maaf, buat yang dicantumkan akun twitternya di atas, saya terinspirasi oleh kalian dan lupa minta izin *siap-siap terkenal… kikikiki :P*